Resmi Buka Gerai Pertamanya di Indonesia, Berikut Sejarah Restoran Subway

Simak sejarah Subway hingga menjadi restoran cepat saji terbesar dengan menu sandwich. Restoran makanan cepat saji asal Amerika Serikat ini telah membuka gerai pertamanya di Indonesia yang berlokasi di Lantai 1 Cilandak Town Square (Citos), Jakarta Selatan. Subway menawarkan berbagai sandwich dan salad serta makanan ringan dan minuman.

Dikutip dari World Atlas , Subway memiliki pertumbuhan tercepat di dunia dengan 42.998 restoran di 112 negara dan wilayah. Restoran Subway di Amerika Serikat sendiri memiliki sekitar 25.549 gerai. Subway juga merupakan operator terbesar di dunia yang kantor pusat internasionalnya berlokasi di Milford, Connecticut, Amerika Serikat.

Dikutip dari logomyway , sejarah Subway dimulai pada tahun 1965. Saat itu, Fred DeLuca meminjam $1.000 dari seorang teman bernama Peter Buck untuk mendanai pembukaan toko sandwich di Bridgeport, Connecticut, Amerika Serikat. Toko sandwich itu diberi nama Pete's Super Submarines.

Setahun kemudian, keduanya membentuk perusahaan induk untuk mengawasi perluasan restoran mereka bernama Doctor's Associates. Nama tersebut diambil dari keinginan DeLuca untuk menghasilkan cukup uang dari restoran untuk mendanai biaya sekolah kedokterannya. Pada tahun 1968, kedua pria itu mengubah nama rantai restoran mereka menjadi Subway.

Tidak butuh waktu lama bagi Subway untuk mulai melihat kesuksesan luar biasa. Restoran Subway pertama dibuka di Pantai Barat di Fresno, California pada tahun 1978. Kemudian, pada tahun 1984 restoran tersebut telah go international dengan membuka restoran pertamanya di Bahrain.

Fred DeLuca menjabat sebagai CEO perusahaan hingga tahun 2015. Setelah menderita leukemia selama dua tahun terakhir, DeLuca akhirnya menyerahkan posisinya kepada Suzanne Greco sebelum meninggal beberapa bulan kemudian. Terlepas dari kematian pendiri dan mantan CEO, Subway terus melihat kesuksesan yang tak tertandingi.

Faktanya, 26.744 lokasi Subway di AS sebenarnya melebihi jumlah lokasi McDonald's di negara tersebut. Hal itu menjadikan Subway sebagai restoran paling banyak di Amerika Serikat. Sejak 2007, Subway terus menempati peringkat tinggi dalam daftar 500 Waralaba Teratas menurut majalah Entrepreneur .

Seiring berjalannya waktu, restoran mereka mengalami beberapa perubahan untuk membuat mereka tumbuh dan menarik bagi pelanggan mereka. Perubahan penting ada pada desain toko mereka pada tahun 2016. Sejarah logo Subway berawal dari toko sandwich pertama yang dibuka DeLuca dan Buck.

Setelah mengubah nama restoran mereka menjadi Subway, kedua pria itu mengembangkan logo kuning dengan panah yang keluar dari "S" dan "Y" di Subway. Logo ini tetap di tempatnya dengan hanya sedikit perubahan di sebagian besar pertumbuhan Subway yang mengesankan hingga perubahan signifikan pertama terjadi pada tahun 2002. Pada titik ini, perusahaan mulai menggunakan karakter yang lebih tebal dan miring untuk mengeja Subway dan mengubah skema warnanya menjadi hijau, kuning , dan putih.

Untuk periode waktu yang singkat dari 2015 hingga 2016, Subway juga menggunakan satu variasi warna dari logo mereka dalam warna hijau pekat. Namun, logo Subway telah mengalami perubahan signifikan lainnya. Pada tahun 2016, Subway meluncurkan logo terbarunya, yang menampilkan sedikit pengembalian ke logo aslinya, kehilangan garis miring dan batas hijau tua sambil juga menambahkan lebih banyak kurva ke logo.

Logo Subway menggunakan warna hijau gelap dan segar untuk menyampaikan gagasan kesegaran serta kuning cerah untuk menyampaikan hal positif dan rasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.